unwritten

"serius? mending pikirin lagi dhe secara kan dia dulu jalan sama temen kita"
"ya ga bisa geto lha sebagai sesama cewe kita musti saling bela"
"mana enak gw nagihnya! kesannya gw kayak orang susah aja"
"udah lha duit segitu doank, anggep aja gw amal"
"oh ya? gitu ya? ow disini musti geto ya"
.. dan masih banyak lagiiii hal - hal yang ga telek - telek ditulis item atas putih tapi somehow udah jadi suatu kebiasaan yang sadar ga sadar kita jadiin patokan. kalo bahasa indonesia yang baik dan benarnya, norma. kebiasaan yang berlaku di satu komunitas dan ya geto aja pokoknya. kalo pake bahasa inggris versi gw unwritten rules, sahhhhh ... dan kadang ga sedikit alias banyak unwritten rules yang sok - sok kita buat sendiri dan akhirnya menyusahkan diri sendiri. konyol. gw dapet ide nulis ini gara-gara masalah cinte!! iyeee ...

jadi ceritanya adalah temen gw, sebut saja si A. dia menaruh hati pada si B, dan selidik punya selidik ternyata si B juga ada hati sama si A, .. cuma konon katanya berdasarkan saran dari temen - temennya, si B merasa bahwa lebih baik hubungannya dengan si A tidak ditindaklanjuti dengan alasan kalo si A dulu pernah jadian sama si C yang notabene adalah teman si B juga.

nah! biasa lha! faktor ga enak ati!

kata si abang, "kalo caranya pake ga enak ati mah gw ga kawin sama loe donk, gee. secara dulu temen bae loe pernah gw gebet, sepupu loe juga ampir gw gebet. terus anak-anak gereja yang temen maen loe juga pernah gw deketin."
untung si abang bukan tipe yang sok-sok ga enak ati melow-melow ga jelas, dan utnungnya pria itu logikanya lebih jalan, .. kalo ga begitu kaga ada ceritanya gw dikawinin sama si abang! dan gw juga mau memuji diri gw sendiri, menurut gw ya sah-sah aja kalo dulu dia pernah ngegebet cewe laen even temen gw sendiri hehe, .. ya namanya juga orang kan nyari yang cocok ya bok!!

tapiiii .. ada juga orang, refer ke cerita cinta temen gw itu dimana satu pihak berasa ga enak ati sama pihak laen gara-gara si pihak laen pernah menjalin asmara sama temennya! padahal kalo dicross check lagi, baik si A maupun si C udah ga ada apa-apa lho, mereka udah clarify semuanya dan bener-bener cuma temen biasa doank. menurut gw kalo kasus kayak gini yang rugi si B. misalnya ternyata si A emang orang yang terbaik buat diaaaa, lha apa kaga rugi cuma gara-gara berasa ga enak ati doank. ya emang sih mungkin gw ngoceh gampang tapi menurut gw kalo seseorang udah cukup dewasa, segala sesuatu bisa diomongin. kalo kayak gini malah kesannya kayak anak abg geto. daripada asumsi sendiri, mikir ini itu yang ga jelas ya mending diomongin. kalo kayak gini kesannya kayak baik si A + si B jadi kayak apa yaaa, ... hold back buat sesuatu yang ga penting. gw rasa si C juga cukup dewasa lha buat ngerti.

ahhhh! gw koq jadi kepo sendiri yaa! abis berasa gemes liatnya!!! emang cewe-cewe *menunjuk ke diri sendiri juga* suka sok terlalu pake perasaan. suka kepo ga penting, dan suka bikin hal yang ga ribet jadi ribet *point terakhir gw membenarkan pernyataan si abang beberapa hari belakangan ini*

mari kita sudahi ajang gossip hari ini dengan lebih merenungkan apakah kita termasuk orang yang suka keringetan di kepala karena berpikir dengan logika ataukah suka keringetan di ketek karena terlalu banyak pake perasaan ...

Comments