Pep Talk 102

jumpa lagi dengan saya! HAHA :)
okay, sekarang ceritanya loe udah pilih sekolah terus jeng jeng jeng, hari pertama sekolah tiba dan terjadilah semua huru hara, dari nangis, mogok makan, ga mau tidur, ga bisa diem, terus loe berasa miris dan pilu ditambah khawatir ngeliat anak loe. what should you do? apa loe harus ngediemin dan menguatkan hati atau loe mau tarik anak loe dari sekolah? .. ah pilihan yang sulit! mari-mari aku berbagi sedikit ..

1. siap ga?
coba loe pikirin apa loe udah siap menyekolahkan anak loe? eh beneran lho! kadang tuh ya orang tua nyekolahin anaknya tapi ga siap buat ngelepasin anaknya. ga siap liat ada perubahan sama anaknya. ga siap sama proses yang akan terjadi. saat loe ngerasa loe udah siap buat ngeliat anak loe belajar, berkembang dan bertumbuh, loe sekolahin dhe. kalo loe mau anak loe kayak geto terus ga ada perubahan ya sebaiknya ga usah sekolah, di rumah aja. maapkan cara ngomong gw yang terlalu jujur dan ceplas ceplos tapi ini apa yang gw liat selama ini. pasukan siappp grak!!! ;)

2. yang penting niatnya
apa motivasi dan tujuan loe enroll anak loe di sekolah? coba dipikirin dan diinget-inget lagi, kalo loe percaya sekolah itu bagus buat anak loe pastinya loe pengen anak loe sekolah donk. secara kita aja dulu sekolah karena orang tua kita percaya sekolah bisa bikin kita jadi pinter. nah sama kayak geto! loe inget aja loe sekolahin anak loe karena loe pengen yang terbaik buat anak loe dan loe udah pilih sekolah yang terbaik juga.

3. jangan ada dusta di antara kita
alias percaya. pertama, loe harus percaya sama diri loe sendiri kalo loe menyekolahkan anak dengan tujuan yang baik. kedua, loe percaya sama anak loe. percaya kalo anak loe tuh bisa survive dan beradaptasi dengan lingkungannya. ketiga, percaya sama gurunya. loe percaya kalo gurunya bisa membantu anak loe settle ke lingkungan barunya, percaya kalo gurunya bisa ngajarin anak loe dengan bener. saat loe percaya, loe akan jauh lebih tenang. percaya itu butuh proses dan ga gampang tapi it's a good start anyway.

4. gotong royong
kebiasaan gw, saat anak baru masuk sekolah, gw akan wawancara orang tuanya haha .. gw akan tanya ini itu tentang anaknya, gw tanya ekspektasi orangtuanya apa dan gw juga akan bilang ekspketasi gw ke mereka. gw akan bilang kalo mereka harus percaya sama gw untuk ngajar anak mereka. intinya gw terbuka sama mereka. kebetulan di tempat gw kerja, for the first 3 days kita kasih parents buat bareng sama anaknya, ini ngebantu banget biar anaknya settle lebih cepet karena itu anak ngerasa secure. gw akan ngebiarin parents yang nemenin anaknya then slowly parents + gw handle anaknya. masa transisi lha istilahnya. nangis pasti ada tapi it won't be that bad that's why di saat ini guru sama orang tua harus saling kerjasama bikin smooth transition buat anaknya. as a parent, mungkin loe bisa discuss sama guru loe strategi atau cara apa yang loe bisa pake buat bikin anak loe settle. you can bring their security object like blanket or soft toy. ada juga yang bawa family photo.

satu hal yang gw saranin, jangan pernah ilang geto aja dari anak loe. a proper good bye walopun dia akan nangis lagi akan jauh lebih baik daripada loe menghilang geto aja. coba tempatin posisi loe jadi anak, pasti ga enak kan. gw akan selalu menyarankan ke parents gw untuk do proper good bye. bilang kalo mereka harus pergi dan nantinya mereka bakal balik buat jemput. ini build trust juga between you and your child. mungkin mereka ga bakal ngerti seratus persen tapi somehow mereka bakal ngerti kalo loe pergi untuk kembali, kayak lagunya ello hehehehe :)

5. efek samping
ada anak yang bisa ga mau makan di sekolah, itu wajar karena dia belom ngerasa secure sama lingkungan barunya. solusinya? bawain biskuit atau cemilan dari rumah buat anak loe nangsel, atau loe bisa pack makanan kesukaan dia untuk jangka waktu tertentu, let's say 1 week. ada 1 murid gw dulu, makan setengah mangkok aja udah hore-hore gw, sekarang donk bisa nambah mulu. semua itu ada prosesnya. and 1 more thing peer pressure works, apalagi anak kecil. liat temenya ngelakuin a, ujung-ujungnya pasti mau ikutan a juga. but sekali lagi it takes time, cuma kita sebagai parents suka ga sabar. kalo pake bahasa kita kasian. well, it's true kita ga pengen anak kita kenapa-kenapa tapi ada baiknya kita kasih waktu buat mereka untuk adaptasi.

gw berasa masih pengen ngoceh ini itu. apa gw sekalian bikin seminar aja yaaa hahaha :)
intinya sama aja seperti hidup yang butuh proses, anak sekolah juga geto. kadang kita inget-inget aja dulu gimana orang tua kita ke kita. gw ngerasa orang tua jaman dulu lebih strict dan keras ke anak-anaknya dan kita toh survive hehehe. jaman sekarang udah banyak parenting article dan ini itu harusnya sih bikin lebih gampang #ngomong gampang, gill! loe belom punya anak. gw dari sudut pandang guru juga pengen ngebantu anaknya settle cepet tapi balik lagi gw butuh bantuan dan kerjasama dari orang tua juga.

oh kalo misalnya loe denger ada anak yang udah 4 taon masih nangis-nangis pas sekolah itu bener apa engga, jawaban gw bener. kalo ditanya kenapa, kadang gw ga bisa kasih jawaban pasti. ada yang cuma cari perhatian. ada murid gw, tiap ke sekolah musti pake acara glendotan ke emak bapaknya ga mau lepasin terus ngerengek-rengek. begitu gw gandeng masuk terus udah ga liat emak bapaknya lagi langsung stop. beneran! gw rasa gede bisa jadi pemaen sinetron hihihihi ..

tiap anak itu beda-beda, they're special in their own way. tiap anak ada strategi masing-masing buat handlenya, .. dan itu dimana butuh sekali lagi kerjasama guru + orang tua. kalo ocehan gw masih kurang jelas ngalor ngidul ya mohon dimaklumi yaaaaa, tapi saya bersedia koq buat ditanya-tanya lebih jauh, mau sesi one on one juga boleh asal bayarannya cocok HAHAHAHA :)

well, sekian pep talk kali ini!!! :)

Comments

  1. akhirnya keluar juga postingan Gil yang kutunggu2 hehe..
    eh tanya tanya hehehe.. kayanya kalo gw sih agak lack of trust to my kid's teacher.. no doubt teachernya ada qualification untuk ngajar.. tapi apa mereka patient gitu lho.. en tanya donk kalo ada anak baru di tempat u, bakal ada guru part-time pembantu ga? en apa normal guru marah2 ke anaknya? eg. anak naek ke kursi, si guru langsung marah2in anaknya suruh turun en of course dia bilang kalo ga mau tu anak jatuh (intentionnya bagus cuma nada bicaranya agak ketinggian dech hehe.. gw sadar sih krena 1 guru take care 6 kids.. kayanya bs bikin frustrasi karena anaknya masi kecil2 n jumlahnya banyak.. wat u think?) en anak 18mo ga jelas mrk dah tau apa belum kl dibilangin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah bingung jawabnya :)
      intinya guru juga manusia lha jadi bisa ga sabar juga hehehe and can you imagine aja dhe kayak gw 1 vs 9 dan semuanya kayan anak tupai loncat sana loncat sini hahaha ..

      well, i do raise my voice sometimes ke anak2 for them to get their attention and for them to gett the point klo yang mereka lakuin itu ga bener coz we're trying to make statement karena mereka ga ngerti bener2 verbally. but we think and pick our words carefully. ada anak yang diomongin bae2 udah ngerti, dikasih lirikan maut udah ngerti hahah, ada juga yang kita musti raise our voice supaya mereka ngerti. lha kayak jaman dulu kita sekolah aja lhaaa :) and 18mo tuh lagi start exploring with their senses so most likely mereka bakal aktif banget. tapi balik juga ke personality, guru toddler tempat gw kalem bener tapi pas marah juga tetep kalem tapi nadanya sharp geto. maybe itu cuma teaching style sama suara aslinya dia aja gimana kali yaaa ;)

      di tempat gw ga ada part time guru pembantu sih karena tiap level udah dibikin ratio yang pasti :)
      hope it answer your question :)

      Delete
    2. hehehehe mengerti ibu guru Gil! thank u jawabannya sangat membantu :D

      Delete
  2. Gil.... Seru abis gw baca pep talk elo dari seri 101 sampe yang ini, lanjutin ke 103 say, tapi dramatisir sikit kalo bole, carito-carito anak nakal yang aneh2 gitu? atau cerita anak2 imut yang bikin gemets gemetsin. Sodara gw udah mulai sekolahin anaknya, pre kindie sih isinya cuman main2 aja, tapi personally gw kasian sama anaknya soalnya jalannya masi blom bener, ngomong kaga bisa dan umurnya baru 1 taon mamen. Di tinggal sehari 2-3 jam... Menurut ngana begimana Gil? Mending ga usah yah ikut pre kindie begitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahhaha ntaran yeee gw bikin seri peptalk, gw ceritain tuh anak2 tupai dikelas gw haha :)
      soadara loe dimana? indo? masih setaon ya kesian bener. itu mah itungannya masih bayi, fab. di sini aja toddler itu harus pas klek 18 mths, rather than tat masih diitung infant. kalo gw pribadi sih mending ntaran .. tapi kalo anaknya oke2 aja, terus programnya bagus and bisa menstimulate anaknya sih yaaa gpp tapi ahhhhh tetep kalo gw ntaran ajaaaa ...

      Delete

Post a Comment