L D R

"long distance relationship?"
"lama - lama direbut orang?"

terserah ya mau yang mana, .. tapi kali ini gw punya singkatan sendiri buat LDR; Listen Digest React! tsah! bijak kali aku ini!! :D *bawaan bayi kali yaaaa* tetep sok merendah padahal mau nyombong niatnya HAHAHA ..


jadi ceritanya kemaren ini gw lagi browsing - browsing artikel seputar kenaekan harga BBM, .. dan ya seperti biasa dimana ada sebab di situ ada akibat. kalo di dagelan sih cukup ngeyeh yang nanggepinnya, doi bilang, "BBM naek 2000 diprotes abis - abisan, rokok 16.000 dibeli", .. ada juga warga yang komen bilang nyesel pilih Pak Jokowi karena keputusan ini, ... dan yang pasti ga bisa dihindari adalah demo yang dilakukan masyarakat. berawal dari kejadian inilah, gw dapet ilham buat nulis postingan ini. mungkin udah pada mau protes duluan kali ya gara - gara rasanya ga sah dan ga afdol gw nulis beginian karena gw ga tinggal di indo dan ngalamin ini semua. nah, tenang dulu bapak ibu sekalian, ..  balik lagi ke topik si LDR, .. gw kaga mau ngomongin alesan naeknya harga BBM atau soal dukungan ke pemerintahan, .. yang mau gw omongin adalah ya si LDR itu!! soal mendengarkan, soal mencerna, dan soal bereaksi! 

sering ya dalem idup, terutama gw sih! ya masa nulis blog ngatain orang yaa, ada juga refleksi ke diri sendiri. gw itu kebanyakan langsung L dan R! listen and react, without including the D aka digest, .. muali dari berita yang beredar tentang diri sendiri, berita tentang orang laen, .. berita tentang keluarga, baik juga skala berita yang sifatnya nasional dan internasional hehe .. ya pokoknya denger apa ga diendepin sebentar di otak langsung komen atau ambil kesimpulan sendiri, atau yang parah langsung kasih gestur dan reaksi yang negatif. padahal kalo gw mau aja diem sebentar buat menelaah dan mencerna, mungkin gw bakal lebih bisa ngerti situasi yang ada, lebih bisa ngerti alesan seseorang ngomong geto. ya sering kali reaksi yang gw berikan itu ujungnya jadi boomerang ke diri sendiri, jadi malu atau ga enak sendiri.

soal LDR ini gw rasa berlaku untuk siapa saja dan kasus apa saja! contohnya misalnya kenaekan harga BBM naek *lha tadi katanya ga mau ngebahas ini?!* ya, ini kan cuma contoh hehe. ada baiknya kita semua sebagai masyarakat Indonesia betul - betul memahami alesan dari kebijakan pemerintah ini dengan baik dan benar dan harusnya dari sumber yang benar dan dapat dipercaya, abis itu baru terserah mau ngapain reaksinya, .. tapi ya abis denger harus dicerna bener - bener, kalo kata ibu guru dulu, dikunyah 32x baru boleh ditelen. menurut gw ga ada yang salah dengan demonstrasi asal tujuannya benar. gw sebagai bagian dari warga negara indonesia cuma berdoa biar negara kita jadi lebih baik. ya prosesnya ga bakal segampang maen hompimpa tapi seenggaknya kita semua bisa belajar buat pake metode LDR ini dalam menyikapi hal - hal, mungkin terutama yang berhubungan dengan politik di negara kita. ayo donk, salam 3 jari! persatuan Indonesia!! :)

metode LDR ini juga berlaku dalam bermacam - macam jenis hubungan, dari hubungan orang tua - anak, pacar - pacar, suami - istri, gebetan - gebetan, pacar - gebetan, lho?! guru - murid, temen satu jajaran, ya name it lah! intinya kalo denger sesuatu. dicerna dulu, baru bereaksi!

gampang?! ya kaga lah!!! menurut loe?! tapi gw rasa harusnya sih bisa dipraktekan .. dan gw rasa ini juga alesan Tuhan ciptain kita dengan 2 telinga dan 1 mulut biar kita, khusunya gw kaga kebawelan tapi suruh dengerin baek - baek, endepin di otak baru deh komentar :)

ya sekian presentasi saya tentang metode LDR, metode yang umum namun jarang sekali kita aplikasikan dalam hidup kita :)

Comments

Post a Comment