Hello, Stranger

Back to my teaching days, as a teacher we always have to ask parent's permission when we're about to do activities or anything else beside our daily routine care. Consent form! That's the official lingo for it. Surat pernyataan kali ya kalo di bahasa endonesakan ...


Pada umumnya ada saat registrasi setiap orang tua bakal dapet Parent's Guide Book atau semacamnya yang ngebahas tata cara endebre endebra dari sekolah tersebut dan bakal ada consent form yang harus ditanda tangani oleh pihak orang tua untuk menunjukkan apakah mereka setuju atau tidak dengan policies, regulations dari pihak sekolah seperti pengambilan foto anak, prosedur penjemputan, kasih minum obat dan sebagainya! Rempong! Tapi sekali lagi penting!! Kesannya lebay ya but again it's important!
Untuk kegiatan - kegiatan khusus macam field trip atau konser, consent form biasanya dibagikan baik secara langsung atau juga bisa via email dan wajib ditanda tangan dan dikembalikan oleh orang tua during the timeline given, yang mana nantinya akan disimpan oleh pihak sekolah sebagai bukti tertulis. Ada bener waktu dimana gw sampe harus "ngejar - ngejar" sampe telponin orang tua karena belom balikkin consent form yang notabene jadi "surat jalan" buat kita sebagai guru. Sadly but true, there are some parents who don't bother to sign it and at the end we have to exclude their child from the activity. Kesannya koq lebay dan tega banget ya tapi balik lagi itu untuk benefit semua pihah, si anak, orang tua, dan sekolah ... Terlebih setelah gw menjadi #MAMAYUKERO! I can see how important it is!

RESPECT. 
Yup! That's the key word! 

Dengan adanya consent form kita sebagai pihak luar menghargai dan menghormati orang tua sebagai "pemilik" si anak tersebut. Orang tua mana yang ga bakal sewot atau spanneng kalo tiba - tiba foto anaknya beredar di mana - mana tanpa sepengetahuan mereka, atau tiba - tiba si anak dibawa ke suatu tempat yang asing, atau mukanya dibedakin, ya atau apapun itu lah. The other way round, dengan menandatangani consent form, pihak orang tua juga menghargai niat baik dari sekolah.

Either setuju atau tidak terhadap isi consent form tersebut kita sebagai pihak luar wajib menghargai keputusan yang dibuat orang tua walopun mungkin secara personal kita kurang setuju sama alesannya. Sesimpel itu kan anak dia! Terserah dia donk! Kasarnya begitu lah ..

Nah, itu kan di dunia sekolah dimana consent form itu sesuatu yang resmi dan wajib hukummnya, kalo di dunia nyata sendiri gimana?! Lah emang dari tadi di dunia laen apa?! HOHOHO

Sebagai seorang ibu, banyak banget yang berubah .. baik dari segi prioritas sampe tekanan darah! HAHAHA iya!! You'll understand when you're a mom or a dad yourself! Ga bermaksud lebay tapi aku suka gemes loh sama orang yang suka seenak jidat memperlakukan anak orang .. Memperlakukan di sini ga selalu dalam konotasi negatif loh ya, malah kesannya baik,... tapi tetep aja ya apapun yang kita lakukan sama anak orang alangkah lebih baiknya minta persetujuan dari orang tuana. Ya mungkin orang itu ga maksud gitu juga sih cuma ya tetep aja asas saling menghormati dalam bentuk apapun harus dijunjung tinggi! Eh buset, nilai PPKN nya dulu bagus bener kayaknya, sis!! HOHOHO ..  Sebut saja ini unwritten consent form! Oral consent form atau apapun itu lah, the bottom line is never ever forget to ask permission to the parent's child regarding what you are going to do or give to the child.

Sisi #MAMAYUKERO gw yang idealis dan protektif berbicara. Curhat terselubung! HAHAHA .. Gw pribadi termasuk orang yang "berani" kasih anak gw maen sama orang laen dengan catatan gw kenal betul ya! Apalagi ruang lingkup pelayanan kita di gereka itu youth jadi sekarang itu bukan suatu hal yang aneh lagi kalo selesai kebaktian anak gw bisa nangkring di tempat drum atau keyboard .. and I don't mind at all. Biasa aku memantau dari jauh dan so far sih ya oke - oke aja yaaaa .. 

BUT ..

Nah ini!

Saya akan sangat keberatan jika anak saya diminta secara paksa dari tangan saya! Loe bakal bisa liat muka gw berubah mendadak! Trust me! Gw membiasakan untuk "minta" Gide dengan baik - baik. Even hal ini kita berlakukan antara bapak emaknya. Jadi kalo Gide lagi digendong gw atau bapaknya kita akan panggil namanya dan ulurin tangan kita sebagai tanda kita mau gendong dia, .. nah biasanya kalo ada yang mau gendong gw terapin kayak gitu juga. Itu artinya kita belajar menghormati hak anak juga apakah dia mau digendong, jangan maen diambil aja atau dioper - oper. Coba bayangin kita yang digituin pasti ga mau kan?! Sounds silly but that's the basic foundation of teaching respect to our kids .. Ya, saya bisa segitu galaknya kalo udah urusan anak! Kalo anaknya ga mau gimana?! Ya jangan dipaksa lah kecuali situasi ga memungkinkan dan emang kita harus oper anaknya. Itu pun gw biasa bilang, "Gide, digendong daddy ya bentar soalnya mami mau pipis nih" .. atau apapun itu. Ya ini cuma contoh kasus aja .. 

Saya juga akan sangat keberatan kalo anak saya dikasih makanan di luar sepengetahuan saya! Cukup jelas ya yang namanya makanan ga bisa seenak jidat, you never know kalo anak itu ada alergi atau reaksi apa terhadap jenis makanan tertentu. Masih soal makanan, loe akan liat gw protes kalo loe kayak sok - sok nawarin makanan ke anak gw dengan tujuan godain padahal loe tau loe ga bakal kasih .. Koq drama banget sih Gill?! As we know namanya anak - anak tuh ya pasti liat apa juga pengen, nah kita sebagai orang dewasa kan tau mana yang boleh dikasih mana yang engga, jadi kalo cuma buat godain mendingan jangan deh. Ini yang disebut PHP, kasian anaknya tau! Balik lagi kalo kita yang digituin mau ga, ... kayak udah kepengen taunya cuma dibilang "ga boleh" .. Beuh!!

Gw sendiri bakal ngomong sama Gide kalo liat muka pengen dia tapi gw tau itu belom boleh dimakan sama dia. "De, mami ga tawarin soalnya Gide belom boleh makan ini. Kalo udah boleh pasti mami bagi ya" .. soalnya kadang ga bisa dihindari ada saat - saat kita makan bareng dan dia ga boleh makan apa yang kita makan. Respect! Yup! The same word! 

Don't ever tempel - tempel apapun, gambar - gambar atau hal - hal yang kita suka anggap biasa ke anak kecil. Beneran! Terus kalo soal foto gimana? Snap chat? Instagaram? Facebook? Umh, jujurnya ga tau! Kayak antara no harm sih sebenernya cuma kadang gw bisa mendadak sewot dalam hati kalo anak gw difoto - foto terus. Entah semua ibu - ibu kayak gw atau gw yang sensi aja ya. Gw cuma mikir dengan jaman yang serba social media ini loe ga pernah tau foto anak loe sampe kemana aja, sapa yang liat dan dibuat apa .. Dalam nama Yesus semua bakal aman - aman aja! Amiiinnn!!! Oh well, intinya just be mindful when you're playing with other people kids. Inget anakku bukan anakmu .. Salam peace dua jari!!! HOHOHO 

Comments

  1. Suara hati gw banget siiiiiiiih.......!!! *huhuhuhuhhuhu*

    gw suka sebel tuh suka ada om2 yang model godainnya, maen angkat n gendong Raka aja dari belakang. Sekarang sih anaknya udah gede, yang ada ngamuk n ngambek dia. Sekalian emaknya ikut jutekin deh. Kzl. Trus kalo udah ngambek... siapa coba yang harus tenangin? gw kan gw kan? Mana om yang tadi!!!!! *tujes

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciyus dari belakang aja gitu?! ya elah si om belom pernah ditujes sama mamanya raka!!!

      Delete
  2. Setujahhhh Ci!! Aku walaupun masih jojoba gini juga kesel kadang ngeliat manusia-manusia yang suka seenak jidatnya sama anak orang Ci, pengen tak getok rasanya.hahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya kamu bawa ketokan kemana2 yaaa .. kalo ada yang seenak jidat tinggal tok! km ketok! HOHOHOHO

      Delete
  3. G setuju 100% ttg permission ini, Gil...apalagi kl si anak udah mulai menunjukkan kemauan nya...ya harus kita respek dan take into consideration juga... Skg si K udah bisa milih baju apa yg dia mau pake..haiss...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha mami pusing yaaaaa udah mulai bisa pilih baju hehehehehe :)

      Delete
  4. kalo di gereja, sering banget anak gua "direbut" paksa dari gua... dan kebanyakan yang ngambil itu tante2... mau "direbut" balik tapi ga enak... akhirnya gua ngomong baik "jayden mau mamam" ato "jayden ngantuk"

    tapi yang lebih bikin gua kesel...suka ada tante2 yang seenak jidat cium anak gua... pernah ya, waktu gua jemput nyokap di bandara, temennya mau nebeng... dan di mobil, itu tante2 cium2 jayden melulu, ga pake cuci tangan, ga pake lap tangan ato muka pake tissue basah... untung anaknya ngamuk, jadi balik ke gua lagi deh... begitu pulang, jayden langsung gua bersihin mukanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku turut berduka cita denger cerita jayden dicium2, .. kayak maksudnya baik sih cuma ya kadang suka lupa kalo itu anak orang yaaaaa :)

      Delete

Post a Comment