Melancong Ke Singapura


Maraknya harga tiket promo, jarak yang deket, dan banyaknya harpitnas di endonesa bikin Singapura jadi salah satu tujuan wisata paporit. Udah jadi rahasia umum juga kalo hari libur Orchard itu penuh sama orang indo HOHOHO ... Nah! Izinkan saya menjadi orang yang ke 3.876.927 buat share sedikit serba - serbi melancong ke Singapura! Edisi #MAMAYUKERO ;)

Selamat datang di Singapura
Sebagai sesama negara ASEAN, kita tidak perlu visa buat ke sini. Dokumen yang kita butuhkan adalah valid passport dengan masa berlaku minimal 6 bulan. Sama dollar yak tentunya! HOHOHO

Sama seperti negara lainnya, hal pertama yang harus dilakukan adalah melewati bagian imigrasi. Cukup ikuti papan petunjuk bertuliskan "Arrival" buat sampai ke sana dan ikuti jalur antrian yang ada. Siapkan passport dan disembarkation/embarkation form (kartu imigrasi) yang sudah diisi lengkap dan ditandatangani. Setiap orang termasuk bayi atau anak - anak wajib buat ngisi kartu ini. Kartunya sendiri bisa didapat dari cabin crew yang bertugas atau langsung di sebelah pinggir kounter imigrasi. Daftar isian yang harus dilakukan cukup standard berkisar antara biodata dan berapa lama akan tinggal di sini. Once you get a chop on your passport, you can collect your luggage, and welcome to Singapore!!

Muter - muter di Singapura
Getting around in Singapore is pretty easy with their public transportation. Kamu bisa pilih untuk bepergian dengan taxi, MRT (kereta api), atau bis. Kamu butuh yang namanya EZ-link Card, yaitu kartu untuk sarana membayar transportasi yang digunakan, macam kartu timezone gitu deh yang musti kita gesek tiap mau main. Nah! si EZ-link card juga sama, kita haru tap in dan tap out setiap mau masuk atau keluar MRT station atau naek turun bis. 

Ada beberapa tipe EZ-link card, yang tipe sekali jalan atau yang bisa di top up berkali - kali, sekali lagi macam kartu timezone! HOHOHO .. Belinya sendiri itu di ticket office/passenger service di MRT station. Untuk kartu baru biasanya seharga $12 dengan isi $7 dan harga kartu $5. Kalo mau lebih hemat, pinjem kartu sama orang yang udah pernah ke singapur terus tinggal kamu top up menggunakan mesin - mesin yang ada di MRT station atau ke ticket office kasihin aja $10 bilang, "I want to top up my card!"  Btw, ada juga yang namanya Singapore Tourist Pass dan saya bilang ini paket ekonomis karena dengan $20 kamu bisa keliling singapur selama 3 hari tanpa perlu isi - isi kartu lagi. Monggo dicek perlu yang mana! 

Satu orang butuh satu kartu ya, termasuk untuk anak - anak yang tingginya di atas 92cm. Beda sama negara lain yang satu kartu bisa dipake rame - rame, di sini satu kartu satu orang. Jadi setelah kita tap in, kartunya ga bisa dioper ke orang di belakang kita. Buat yang bawa stroller atau kursi roda, ada gerbang khusus yang lebih besar biar bisa muat lewat strollernya dan biasanya itu dual gate yang mana orang bisa dari dua arah, jadi ya gantian aja. Kalo ada yang dari arah sebaliknya kiasu buru - buru tap, mendelik aja biar dia tau kita bawa stroller! I do that all the times! HAHAHA ..

Tips muter - muter di Singapura:
  • Priority queue! Kalo niat naek taxi dari Changi dan kebetulan lagi hamil, bawa bayi, anak kecil atau pakai kursi roda, langsung aja masuk ke priority queue dan seperti namanya, dapet prioritas duluan :)
  • Normal one! Masih seputar naek taxi dari Changi. Biasanya ada petugas yang bakal kasih tau kita naek taxi di lane berapa dan kalo kebetulan taxi yang ditunjukin itu mercy atau bentley, kita bisa tolak sambil bilang, "I don't want that. I want the normal one!" Yang mana kita bakal dikasih taxi laennya. Ya ada yang bilang itu cuma beda di harga awalnya aja pas naek, tapi tetep overall bakal lebih mahal dibanding naek taxi yang laennya. Inget ya bakal ada extra surcharge $3 naek taxi apapun dari Changi. 
  • Peak period and extra surcharge! Sekali lagi dari dunia per-taxi-an HOHOHO .. Di singapur ada yang namanya peak period, dimana meteran taxi bakal lebih mahal terus ada beberapa tempat yang kena extra surcharge juga seperti misalnya kita naek taxi dari daerah city gitu .. Kadang naek taxi bisa lebih murah sih kalo share bertiga atau berempat dibanding naek bis, cuma ya inget - inget aja kalo pas ada embel ini itu :)
  • To the left, to the left! Kiri, kiri! Biasakan untuk selau berdiri di sebelah kiri saat naek atau turun eskalator dan jangan ngegerombol di mana - mana. Jalur kanan itu biasanya buat orang yang mau naek turun dengan cepet.
  • Give way! Biasakan juga untuk memberi jalan bagi para penumpang yang hendak keluar dulu, baik itu dari MRT atau bis. Jangan asal nyusruk nyelonong masuk aja! Kalo gantian kan lebih enak, lebih tertib dan teratur. Terus lagi kalo kita lagi nunggu MRT biasakan berdiri di sisi kanan dan kiri pintu,bukan di depannya. Bikin susah! Jangan tanya berapa orang yang pernah saya body gara - gara ngalangin pintu MRT! Jangan tanya juga berapa orang yang udah kena saya seruduk pake stroller karena alesan yang sama.  
  • Move in, please! Kebiasaan orang pada umumnya adalah begitu pintu MRT kebuka, langsung grabak grubuk masuk dan nggerombol di tengah. Monggo digeser ke kanan kiri masnya dan mbaknya .. Ya segitu aja sih tipsnya! Geser!
  • Aware with your surrounding! Kebiasaan laennya adalah grabak grubuk langsung belingsatan cari tempat duduk. Ya emang sih yang namanya duduk lebih enak daripada berdiri cuma alangkah lebih baiknya kalo kita bisa tetep aware sama keadaan sekitar. Mungkin ada orang laen yang lebih perlu tempat duduk itu. Terus kalo kebetulan kita duduk di priority seat yang ada di ujung, pastiin ga ada orang yang lebih membutuhkan ya seperti ibu hamil, anak - anak, atau orang tua. Saya suka prihatin karena makin ke sini orang tuh suka semakin cuek dan ga pedulian. Saya pribadi dari sempet ngarep sampe udah ga ngarep dikasih tempat duduk. Udah dari hamil besar, gendong bayi, bawa toddler udah mulai kebal begitu masuk orang biasanya cuma ngengok sekilas terus belaga ga liat. Oh well! Let's make this world a better place with paying more attention to our surrounding. Let start with us! :)

    Makan - makan di Singapura
    Makan di singapur itu gampang karena makan tinggal mangap doank! KZL! HOHOHO

    Kalo urusan makan itu biasanya ga jauh - jauh dari food court ya. Harga di food court yang ada di mall itu berkisaran dimulai dari kurang lebih $5. Food court favorit saya dari dulu sampe sekarang itu Food Republic yang di Vivo City HOHOHO .. Emang sih itu kalo lagi jam makan siang ajubile ramenya cuma saya suka pilihan macem - macem menunya. Bukannya food court mirip - mirip ya semuanya?! Iya sih, cuma kalo udah lama tinggal di sini biasanya ada food court paporit, nah punya saya dan Abang yang itu! 

    Ada juga yang namanya hawker center, sebenernya food court juga cuma letaknya itu di neighbourhood dan biasanya harganya lebih murah. Ada beberapa hawker center yang jadi touris spot juga seperti Lau Pa Sat / Telok Ayer Market, Maxwell Food Center, dan Old Airport Road Food Center. Biasanya ada stall jagoan dari masing - masing food center tersebut. Boleh loh dicobain makan di hawker center gitu! Lebih berasa otentik!

    Saya bagi - bagi tips lagi aja ya buat urusan makan - makan di Singapura
    • Having here or take away - Having here artinya makan di sini, take away itu dibungkus. Biasanya kalo dibungkus kena extra 20 cents buat kontainernya, ada juga yang engga. Kadang orang juga bilangnya dapao (baca: tapau) untuk istilah bungkus
    • Just tell the number - Kalo di food court biasanya list makanannya udah ada nomornya dan kadang biar memudahkan komunikasi yang ada, sebut aja nomornya daripada nyebutin menunya panjang lebar. "Auntie/Uncle, number 5 one!" Selesai! Kalo mau pesennya banyak tinggal ditambahin aja, "Number 2 four, number 6 three!" Selesai! 
    • What noodle - Hah?! Apa ini?! Ini khusus kalo mau pesen bakmi - bakmian. Kadang suka ditanya mau mie yang jenis apa. Mee Kia - mie keriting yang kecil, Mee Pok - mie lebar, Kwayteow sama Bihun sama aja sih! HOHOHO .. Terus musti kasih tau mau soup/dry. Kalo soup ya langsung sama kuah, kalo dry biasa kuahnya dipisah. Ada beberapa stall pasang display dummy dari mie - mie yang ada, nah tinggal tunjuk aja kalo gitu! Hidup jadi lebih mudah! 
    • Halal vs Non Halal - Singapur lumayan ketat urusan memisahkan halal dan non halal. Secara umum biasanya ada tempelan halal di stall makanannya atau restonya. Ada juga yang memasang tulisan No Pork, No Lard ; itu artinya dia ga jual babi, tapi sistem potong ayamnya ga berdasarkan cara Islam. Kalo di food court, biasanya tray, alat makan, dan tempat pengembalian tray dibedakan warnanya jadi ya kalo kebetulan kalian makan dari dua stall yang berbeda jangan dicampur. Terus juga jangan bawa makanan dari luar ke tempat halal karena beberapa tempat very particular soal itu. Just be mindful :)
    • Chop! - Biasa kan kita suka ngetag-in tempat buat temen kita walopun orangnya belom dateng dan bilangnya udah otw HOHOHO .. Nah kalo di singapur, kebiasaan itu berlaku dengan cara orang yang bersangkutan ninggalin sesuatu di mejanya, biasanya tas atau payung, bahkan tissue! Pernah denger ada yang ninggalin duku sebiji sebagai bukti itu tempat udah ada yang nempatin. Iya beneran!! Jadi misalnya liat ada tissue, payung ...  atau duku jangan langsung seneng dapet tempat kosong ya HOHOHO ...
    • Baby chair - Setiap food court dan restaurant hampir semua punya baby chair. Yang perlu tau adalah dimana dapetnya! HOHOHO .. Kalo restoran mah gampang kali ya, tinggal bilang aja langsung. Kalo di food court gitu, biasanya kita harus cari sendiri. Nah! Carinya itu biasa rada ke pojok - pojok atau di deket tempat pengembalian nampan makanan. Kalo ga ketemu juga, boleh tanya ke petugas cleaning servicenya, "Auntie/Uncle, where is the baby chair?" .. Biasanya mereka bakal nunjuk aja pake tangan arahnya, abis itu kita pake intuisi buat nyarinya, niscaya ketemu! HOHOHO

    Eksis di Singapura
    Udah pasti donk ya kalo melancong tuh bawaannya tetep pengen eksis di sosmed! Sah - sah aja sih cuma jangan sampe riweh sendiri aja ya. Provider di singapur itu ada Starhub, Singtel, dan M1 .. Nah biasanya masing - masing kartu punya paket andelan buat kalian tetep eksis mareksis di dunia maya. Kartunya bisa beli di airport atau di 7-11. Menurut informasi yang sering saya denger, rata - rata pada belinya Starhub. Overall sih sama - sama aja sih! Sebelas dua belas lah! Kalo ga mau rugi, ngefakir wifi aja. Beres ;)

    Belanja - belanji di Singapura
    Urusan belanja - belanji rasanya apa yang ada di singapur rata - rata ada di Jakarta ya sekarang, paling beda harganya karena tergantung kurs aja. Kalo dollar lagi melambung tinggi bisa jadi di sini lebih mahal. Ya tapi biar gimana rasanya seneng ya kalo belanja - belanji di negeri tetangga HOHOHO .. 

    Untuk local brand macam Charles & Keith, bisa dipastikan di sini lebih murah. Bedanya lumayan juga sih dan udah beberapa kali ngecek juga kalo pas balik indo, bisa sekitar 200 ribuan gitu. Kalo high end brand, mendingan beli di airport aja, udah langsung ga kena pajak juga kan daripada ribet - ribet nukerin GST. Kalo kata adek saya, ke Singapur itu enaknya drug store haul tapi di Indo sendiri merek lokal juga lagi booming dan kualitasnya ga kalah oke. Jalan tengahnya, belanja di instagram aja deh! HAHAHA

    Bugis Street di Bugis dan Mustafa di Little India, atau Chinatown itu boleh didatengin kalo mau liat barang - barang murah meriah ya walopun saya rasa kadang ga segitu murahnya juga dan lebih banyak gerahnya HAHAHA ..  Kalo mau liat - liat outlet bisa datengin IMM Outlet Mall di daerah Jurong East. Di situ ada berbagai macam outlet dan kalo emang lagi untungnya bisa dapet barang dengan harga yang bersahabat. Sisanya paling nge-mall aja kali ya! 

    Ada baiknya sebelom pergi udah tau dulu perbandingan harga antara Jakarta sama Singapura jadi ga berasa kecele ntar. Yang terakhir, urusan belanja itu relatif ya! Tergantung dompet masing - masing, tapi kalo mau nraktir saya sih ga nolak loh! HAHAHA ..


    Muter - muter udah, makan - makan juga udah! Eksis jangan ditanya! Belanja - belanji juga juga udah. Apalagi yang belom ya?! Tempat tinggal beloman! Kalo yang ini saya mundur teratur karena sejujurnya saya paling bingung kalo ditanya nginep dimana. Ya balik lagi urusan budget liburan ya. Saya pernah denger sendiri ada yang pernah nginep di sini semalemnya $7 yang saya ga tau gimana itu tidurnya. Saya rasa penginapan dari yang murah meriah sampe yang mahal ada aja, tinggal dipilih - dipilih mau yang mana, belom lagi sekarang ada Airbnb, coachsurfing, dan sebagainya. Ya sok atuh dipilih - dipilih!!

    Ya segini dulu aja deh edisi melancong ke Singapura - nya. Kalo saya nemu ide laen saya bikin postingan lagi, atau kalo ada yang mau kasih ide juga boleh! Oh ya, semua foto - foto di atas diambil dari kunjungan kita ke Singapore National Museum untuk yang kedua kalinya HOHOHO :)

    Comments

    1. Melancong singapura edisi bawa anak dong gill!

      ReplyDelete
      Replies
      1. bisa lebih spesifik bu, maunya apa?! #banyakgaya
        bawa anak di sini mah enak, din .. ram di mana2, lift dimana2, dorong aja itu stroller terus hahaha ..

        Delete
    2. Diskon tiket emang bikin ngiler ya mba. Teman-temanku suka kirim wa isinya promo tiket perjalanan ke luar negeri gitu. Pengen juga sekali-kali manfaatin promo gini..

      ReplyDelete
      Replies
      1. iyaaaa emang kalo tiket murah slallu bikin ngiler! ayo mbaknya boleh sekali - kali maen ke sini ;)

        Delete
    3. Noted Ci, kamsia yo infonya. Bakal dibookmark siapa tau ntah kapan bisa kesampaian kesono.:D

      ReplyDelete

    Post a Comment