#18/52: Life After Shuttle Bus

Terhitung sejak tanggal 1 Mei kemarin, fasilitas shuttle bus dari tempat kami tinggal resmi ditiadakan! Boooo!!! Penonton kecewa berat!! Termasuk saya sebagai pengguna setia shuttle bus buat wara wiri kesana kemari termasuk pulang sekolah sama Gide! 

But as you know, life must go on! 

Padahal dalam lubuk hati terdalam masih amat sangat ngarep terjadi mujizat dan pihak management memutuskan untuk melanjutkan kembali fasilitas ini! Tegar di luar tetapi menangis dalam hati judulnya! HAHAHA ...

Gimana hari pertama tanpa shuttle?! Hidupku langsung penuh drama!!! HAHAHA ... Jadi abis jemput Gide kita langsung jalan menuju ke halte bus dan kayaknya baru aja ketinggalan deh soalnya nunggu lumayan lama sebelum bus kita dateng. Di tengah perjalanan pulang seperti biasa si Gide ketiduran karena cape dari sekolah, ya itu mah biasa toh anaknya dalam posisi duduk di stroller juga jadi tinggal didorong terus aja. Sampe di halte bus sebrang rumah, langitnya udah gelap banget dan langsung buru - buru nyebrang jembatan penyebrangan. Iya jadi nyebrangnya pake jembatan bukan lampu merah yang mana emang ada fasilitas ramp-nya cuma tetep aja berasa nanjak dan turunannya di tengah cuaca yang panas lembab mau ujan! Duh lepek maskimal!!

Saya jalan udah cepet - cepet karena pas udah turun jembatan udah mulai gerimis kecil, eh sampe depan komplek neighbourhood kita ternyata lagi ada fumigation jadilah itu asep semua! Haish!! Jadi saya tunggu sebentar biar itu asep dan baunya agak ilangan sambil berharap jangan tiba - tiba ujan deres. Begitu asepnya ilangan buru - buru saya dorong stroller ngibrit masuk ke dalem karena gerimisnya udah makin ga bersahabat. Cepet - cepet mengarah ke basement biar kita jalan lewat bawah dan keujanan. Guess what?!!! Ternyata sekarang bagian basement yang lagi disemprot! Bah! Macam di pelem - pelem gitu yang masa basement isinya asep semua, cuma kali ini bedanya saya ga bisa nunggu karena yang ada keburu sesek karena kebauan .. Akhirnya langsung aja tuh dorong stroller ngibrit ke daerah yang bebas asap, buru - buru ke cari gedung kita! 

Akhirnyaaaa ....

Sampe juga di rumah! Kyaaaaaaa ... Aku rindu padamu uncle shuttle!!! 

Ya ga setiap hari juga sih ujan dan fumigation cuma pas aja kemaren tuh hari pertama setelah shuttle ga ada dan apparently cuaca singapur lagi panas gila segila - gilanya di siang hari dan ujan deres - sederesnya di sore hari!

And our day didn't stop there!!!

Sore jam 6-an yang biasa lagi ngantri manis nunggu shuttle buat ke MRT, kali ini diganti dengan dorong stroller ke halte bus depan ditemani gerimis kecil, ... dan karena emang peak hour juga, busnya penuh semua!! Saya harus nunggu bus ke sekian baru bisa naek karena rempes juga kalo harus lipet stroller, nenteng anaknya dan strollernya ke dalem bus yang penuh. Semuanya masih manageable sih cuma life so much easier pas ada shuttle! Again, never take things for granted!

Kali ini ngomongnya lebih tulus dan legowo, LIFE MUST GO ON!!! Btw, tetangga saya kemaren cerita kalo doi nunggu aja di tempat shuttle kurang lebih 10 menitan sampe akhirnya ngeh sendiri kalo ini udah bulan Mei dan si shuttle udah ga ada! HAHAHA .. What a life after shuttle bus!!!

.. And I think I start to giving up my joger and change it to short while sending Gide off to school! ;)

Comments

  1. Replies
    1. beda man, shuttlenya kayak fasilitas sendiri dari tempat kita tinggal, bukan public bus gitu jadinya ..

      Delete

Post a Comment