QSS #2: Once Upon A Preggie

Hola halo!! I'm back with the Question Sticker Series and this time the question is "Kisah hamil Gide, check up, terus lahiran di singapur" ....

Mama whale during last trimester - 2015

Hamilnya gimana, Gill?
Hamilnya karena kesepakatan bersama dan anugerah dari Tuhan! HOHOHO .. In general, saya ini kalo kata orang hamilnya hamil kebo! I was 30 back then and thank God it was one smooth pregnancy. Trimester pertama pas awal - awal kehamilan sempet mual tapi bukan yang parah, sehari belum tentu sekali, cuma ngantuknya itu loh ga tahan!!! Selama hamil Gide, saya kerja dan beraktivitas seperti biasa. Nonton midnight juga jalan terus!! Sempet juga nonton pertandingan basket live di week 32!! Makan jangan ditanya! HAHAHA .. Saya jadi doyan banget sama nasi and tolerance for dessert is increased! Cuti hamil itu bener - bener di detik terakhir ... 9 Juni saya mulai cuti, tanggal 10 induksi, dan tanggal 11 Gide lahir! Paket express!!! HOHOHO ...

Kenaikan berat badang sekitar 10 - 11 kilogram waktu itu dan puji Tuhan lagi yang namanya kaki bengkak itu pas di akhir trimester ketiga jadi ga sampe beli sepatu baru segala. Puji Tuhan masih dikasih kekuatan buat sepedaan sama hiking pas babymoon, .. yang ga kesampean cuma nyebur ke laut lepas waktu itu.Yang mau baca cerita babymoon kita bisa ceki - ceki di label Greece Bound :) Overall, you may say it was one smooth happy pregnancy journey! Niat OOTD segala juga pas hamil! HAHAHA ;)

Ada rekomendasi dokter? Rumah sakit apa gitu ga?
Ada donk, dokter kandungan!!! Plak!!! Dijitak pake centong nasi! Kalau tanya ke ibu A pasti jawab berdasarkan pengalaman ibu A, kalo tanya ke ibu B ya sama juga begitu, ... karena pada dasarnya buibuk biasanya kasih rekomendasi dokter yang udah pernah menangani kita sendiri, cuma ya tetep aja pasti ada beberapa nama either dokter atau rumah sakit yang paporit!

Tiap orang punya preference masing - masing yah, ada yang cari rumah sakit atau klinik dulu, ada yang cari tau dokter dulu dan ga masalah rumah sakit di mana, itu balik kepada kenyamanan masing - masing rasanya. In my personal opinion, finding the location that comfortable enough from your home or workplace for the check up and of course during the labour is quite important. In my case, the hospital or clinic should be accessible using any kind of public transport and direct bus will be a plus point. 

Pada dasarnya rumah sakit di singapur dibagi jadi dua, private dan government. Setiap rumah sakit ada plus minus dan pasti punya dokter gacoan masing - masing, dan biasanya juga ada paket - paket yang ditawarkan dari pemeriksaan minggu ke sekian sampai lahiran. Harga itu variatif ya tergantung dokter, jenis kamar, .. ya kurang lebih sama aja kayak di Indonesia kalau mau buat perbandigan. Bedanya cuma di kursnya! HOHOHO ...  Selain paket, ada juga kelas - kelas yang ditawarkan dan ini sifatnya optional, jadi terserah mom and dad-to-be mau diambil atau engga.

Previously we stay in the West, dan kebetulan kantor saya juga daerah West jadi kita cari rumah sakit yang daerah situ dan we chose to go to National University Hospital (NUH), dan untuk rekomendasi dokter kandungan, saya tanya temen saya yang kebetulan dokter juga. Dia rekomendasi dua nama, Prof Mary Rauff dan Prof Su Lin Lin Lin for NUH. We checked for both availability and apparently Prof Rauff didn't take new patient, so we went to register ourselves with Dr Su and apparently she's quite popular! Nunggu check up di Dr Su bisa sekitar 1 jam-an aja. Ibu dokternya kalem dan ga terlalu banyak omong, tapi baik mau jawabin semua pertanyaan kita, termasuk pertanyaan saya, "Can I eat instant noodle?" HOHOHO .. Ya gimana donk, indomie is lyfe! HAHAHA ... Ada waktu dimana Dr Su on leave dan biasanya udah dikasih tau di awal untuk kontrol selanjutnya bakal dicover sama dokter yang lain, tapi pas hari H melahirkan tetep Dr Su yang turun tangan langsung. Puji Tuhan saya waktu itu melahirkan secara normal tanpa komplikasi apapun dan boleh pulang secepatnya, jadi ga kena extra charge dari paket yang kita pilih. Pengalaman saya di NUH terbilang baik, para staff medis juga professional dan ramah .. 

Beda lagi sama pengalaman hamil kemarin ini karena kita pindah rumah di daerah East, kayaknya kalo suruh check up di NUH bisa keburu aku melahirkan di jalan! We did the same thing, google the nearest hospital to our place demi faktor kenyamanan. Sama kayak pengalaman sebelumnya, kita ga tau harus ke dokter mana. Akhirnya tanya temen saya lagi tapi sayangnya dia ga bisa kasih rekomendasi dokter coz it's out of her league. Temen saya yang dokter bilang gini, "Kalo loe bingung, loe liat profile dokternya, loe liat fotonya, mana yang loe ga empet liat mukanya, nah itu yang loe pilih! Coz basically you're the one who is gonna see him or her during your control" ... Sungguh saran yang absurd dateng dari seorang dokter bedah! HAHAHA .. But that's what we did! HAHAHA ... Selain liat profilenya, kita juga google untuk baca review dari dokter tersebut ... dan yang ga kalah penting cari tau harga paket pemeriksaan dan melahirkan! Ho'oh!!! Pengalaman saya dengan dokter yang kedua so far so good juga bad sadly it had to be postponed for a while till we had the chance to see her again :)

Overall, saya rasa buibuk yang udah melahirkan setuju kalo urusan dokter itu cocok - cocokan juga macem urusan skinker! Ada yang sreg sama dokter A, ada juga yang sreg sama dokter B, .. jadi biasanya lebih ke arah trust aja gitu nanya ke siapa. Iya ga sih?! Kan pasti suka nanya - nanya, "Eh ke dokter mana sih? Bagusan Thomson apa Mount Alvernia sih?" semacam itu, dan biasanya kan berdasarkan asas percaya omongan si C karena doi udah di situ ...

Oh sedikit info tambahan, kalo kita melahirkan di singapur, kita juga harus mempersiapkan dokumen untuk pembuatan akte lahir karena begitu anaknya lahir, pembuatan akte lahir harus segera dilakukan dan biasanya ada bagian khusus di rumah sakit yang menangani hal ini. Praktis dan efisien menurut saya! Waktu itu Abang yang langsung gercep bikin akte lahir Gide. Kalo kata Abang waktu itu, "Apa aku daftarin nama anaknya pake yang laen ya?!" .. Saran saya, sepakatin dulu nama anak terus wanti - wanti suaminya jangan sampe diganti!!! HAHAHA ... Terus kalo buat orang indo, setelah akte lahir selesai, abis itu baru urus passport dan surat tanda kelahiran di KBRI .. 

Urusan check up gimana, Gill?
Saya check up ya ikutin jadwal dokter aja, biasanya setiap jadwal check up saya izin dari kantor dengan mengambil jatah medical (MC). Setiap karyawan itu minimal punya izin kesehatan atau "jatah sakit" itu sebanyak 14 hari dalam setahun di bawah peraturan pemerintah. Setiap MC yang kita ambil harus disertai dengan surat dokter sebagai bukti, or else dianggapnya cuti atau unpaid leave.

Sekedar tambahan informasi, untuk MC tiap kantor punya kebijakan beda -beda, ada yang full ditanggung kantor jadi pake sistem reimburse, ada juga yang kita bayar $10 per kunjungan, ... Untuk urusan hamil itu ga ditanggung kantor tapi tetep saya harus kasih bukti kalo hari itu saya ga ngantor karena check up. Biasanya tinggal bilang sama dokternya, "Dok, minta MC ya" .. ntar langsung dikasih suratnya buat disetor ke kantor besokannya ...

Saya inget pertama kali check up itu usia kandungan udah 9 minggu dan udah ada bunyi detak jantung. Berjuta rasanya!! Selain check up rutin, ada juga yang namanya detailed scan, kalo di indo ini namanya 4D gitu ya kalo ga salah. Kalo disini termasuk wajib dan biasanya di minggu 20 apa 22 gitu, saya lupa. Terus another one in week 32 if I'm not wrong! Ga semua check up kita dapet foto ultra sound-nya deh seinget saya, apa iya ya. Short term memory loss! Ada lagi cek gula, apa lah itu namanya lupa di trimester ketiga dimana kita harus puasa dulu. Pokoknya saya ikutin aja prosedur yang ada kalo memang itu wajib. Ada juga yang sifatnya optional seperti oscar tes buat deteksi down syndrome atau tidak, .. dan we chose not to do that. 

Another thing that I remember, waktu di NUH dulu kita tidak diperbolehkan untuk mengambil gambar atau merekam video dalam ruangan praktek, beda kayaknya sama di indo yang mana saya sering liat ada cuplikan video ultrasound. Tapi ga tau sih kalo di rumah sakit lain gimana juga yaaa .. Coba buibuk yang lahiran di singapur boleh bantu jawab :) 

In general, saya rasa kurang lebih proses check up kandungan rata - rata sama ya. Dateng sesuai tangal appointment, terus disuruh timbang berat badan, tes urine, dan dicek tensi-nya. Setelah itu ketemu dokter untuk diperiksa kandungannya dan konsultasi mengenai keluhan yang ada. Udah selesai, nunggu di luar buat ... bayar!!! Ini yang ga enak! HAHAHA .. Kalo ada vitamin atau obat, langsung ke farmasi dan diurus di sana, nunggu, dan .. bayar lagi!!!! HOHOHO ...

Cerita lahiran Gide?
Seinget saya, udah pernah diceritain! Monggo boleh diceki - ceki label "Pregnancy Diaries", "Life as A Mom", "Cerita Gide" .. antara itu tiga pasti ada! Tapi rasanya banyak foto OOTD pas hamil dibanding cerita lahiran! Oops!!! HOHOHO :)

Sedikit flashback, saya disuruh induksi karena tekanan darah tinggi dan menurut dokter udah bukaan satu juga! Intinya saya masuk 10 Juni siang, 2 kali induksi ga efek apa - apa dan disuruh tidur! Tengah malem kebangun karena akhirnya si induksi mulai bekerja, dan mules! Jam 2 masuk kamar bersalin, terus dikasih induksi lewat infus karena tekanan darah saya tinggi. Hampir sempet suntik epidural karena suami ga tega liat istrinya kesakitan, tapi ga jadi karena tiba - tiba dilihat saya dalam posisi ngeden, dan pas dicek bukaan 10!!! Kyaaaa .. Langsung disuruh push dan akhirnya Gide lahir jam 4 pagi dengan berat 3.7 kilo!  Puji Tuhan :)

Pertanyaan yang suka ditanyaini ke saya, "Sakitnya gimana sih, Gill?" ... Umh, gimana ya!! Mules luar biasa tapi saat itu saya dibantu oleh laughing gas! Jadi saya high gitu deh! Ngawang - ngawang di awan tapi ngantuk iya, sakit iya, high iya! Macam orang tipsy lah! HAHAHA ... In my opinion the pain was there but bearable due to the laughing gas. Kalau dikasih kesempatan buat melahirkan lagi, saya rasanya mau menolak induksi karena menurut mami saya itu lebih sakit daripada sakit mules kontraksi biasa .... Tapi ga nolak buat laughing gas-nya lagi ;)

Yaaa begitulah cerita cikal bakal saya jadi #MAMAYUKERO!!! Saya cuma bisa bilang kalo Tuhan kasih kepercayaan kita buat jadi seorang ibu, Tuhan juga yang kasih kekuatan buat kita endure the process. Di masa - masa kehamilan dan melahirkan saya cuma bisa bilang itu semua karena kebaikan Tuhan!! Semua yang saya minta dikasih! Mulai dari ga eneg, easy pregnancy, ga mau idungnya bengkak, ga mau mukanya jadi jelek, mau lahiran gampang, semua Tuhan kasih!!! Tiap ibu pasti beda cerita ya dan I really appreciate and salute to all the mothers out there, apalagi kalo denger yang cerita melahirkan bisa sampe puluhan jam! Hormat grak!!! Salut saya!!! Aku padamu, buibuk!!! :)

Kalau ada yang mau ditanyain lebih detail, boleh koq! Komen aja di bawah, kalo saya bisa jawab pasti saya jawab! Ya iya lah yaaa!!!! Walopun aku anaknya kadang sok ide tapi kalo urusan begini saya ga sok koq HOHOHO ... Or if you have any questions regarding life in this lil red dot juga boleh, lumayan buat ide bahan postingan HAHAHA ... See you in another QSS, masih adaaaaa :)

Comments

  1. tensinya berapa gill? masih bisa lahiran normal ya... kemaren itu dokter gua ga mau ambil resiko, karena tensi tinggal jadi langsung operasi... gua berharap yang kedua ini ga pake drama tensi tinggi lagi sih, walaupun nantinya bakal sesar juga hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertanyaan bagus! gw lupa!!! 135 berapa gitu kalo ga salah yaaa .. hahaha :)

      Delete
  2. jadi pertanyaannya... Boleh makan indomie gak? Hahahaha
    Gue pas hamil jelek banget astagaaaaa, serem lah pokoke. Tar kalo dikasih kesempatan hamil lagi, mau doa juga ah minta ama Tuhan hamilnya yang glowing aja gitu lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh donk! Makanya ga ganti dokter! eh?! HAHAHAHA ... iya gw juga mau doa gitu lagi kalo dikasih kesempatan hami lagi ;)

      Delete

Post a Comment